Jumaat, 20 Julai 2018

BEKERJA SAMBIL BELAJAR





Kerja sambil belajar. Perkara yang tidak pernah aku fikirkan. Tetapi sekarang aku telah memilih jalan ini.

Orang kata memang mencabar kalau bekerja sambil belajar. Bukan sahaja memerlukan idea-idea baharu, tetapi keringat dan wang menjadi taruhan.

Aku kagum dengan orang di sekelilingku. Kebanyakan mereka semuanya sepertiku. Bekerja sambil belajar. Ada yang masih bujang dan ada yang sudah berkahwin. Malah, ada yang menjadi ibu tunggal. Bekerja sambil belajar. Semua mereka menjadi inspirasi kepada satu sama lain.

Cabaran bekerja sambil belajar ini banyak, paling utama ialah misi dan visi kita. Jika kita tidak letakkan ia dengan betul dan baik. Maka, pemanduan diri kita mungkin mudah goyah. Benarlah kata Nabi s.a.w. niat menjadi asbab utama kepada hasil usaha kita. Itu juga cabaran! berapa ramai orang yang telah gagal kerana perkara yang satu ini!!

Cabaran kedua ialah kewangan. Ini juga cabaran besar bagi golongan seperti kami. Bagaimana gaji yang kami peroleh dapat diagihkan mengikut kepentingan-kepentingan yang betul dan prioriti terhadap komitmen kami. Kalau seperti aku yang masih berstatus sambilan walaupun sudah 2 tahun berkhidmat, inilah delema yang besar dalam menguruskan urusan belajar dan kehidupan lain. Dan boleh jadi, sekiranya kami tidak dapat menampung keperluan yuran, maka pemanduan sarjana ini mungkin tidak dapat diteruskan. Semoga Allah memudahkan.

Ketiga, ialah pengorbanan masa. Antara sebab ramai pelajar sarjana tidak mampu menghabiskan belajar dalam tempoh yang ditetapkan ialah kerana mereka bekerja. Pengagihan masa perlu disusun dengan baik dan tersusun. Tetapi kita hanya mampu merancang dan melakukan yang terbaik dan perlu redha sekiranya kita dapat melunaskan perancangan kita sebaiknya. Kenapa? Kalau bekerja, boleh jadi arahan yang 'tiba-tiba' datang memerlukan kita menukar plan kita, maka kita tidak mampu menyanggahnya malah perlu menyediakan plan-plan lain bagi memastikan kerja penulisan berjalan. Cabaran inilah yang ramai dalam kalangan kami masih tidak pandai mengawalnya termasuklah aku!.huhu. Ada lagi, masa kami juga perlu dibahagikan dengan waktu bekerja, travel, dan menulis. Lagi-lagi kalau kampus kita jauh dari tempat kita bekerja. Kerana itu, lokasi kampus juga perlu menjadi aspek yang perlu kita fikirkan sewaktu memilih untuk menyambung pelajaran. Kalau kampus jauh, yaa memang kita akan selalu travel lah. Belum campur dengan tempat kita jalankan kajian. Maka, pengurusan masa perlu disusun dengan teliti.

Travel ke Kampus


Keempat, ialah cabaran minat dan kehendak. Kenapa? Minat dan kehendak ini akan menentukan liku-liku perjalanan penulisan kita (bagi pelajar sarjana). Kerana itulah, ramai yang memberi pesan kepadaku jika kita nak dirikan sebuah penulisan master khususnya, jangan rasa macam nak tawan dunia yang memerlukan daya yang besar menyiapkannya. Misalnya, kajian yang memerlukan modal yang besar seperti perlu ke pergi jauh ke luar negara malah ke ceruk2 dunia, ditambah dengan metod kajian yang rumit. Tidak perlu. Apa yang kita perlukan ialah idea-idea yang baik yang boleh menghasilkan impak yang tinggi dan bermanfaat untuk masyarakat kita. Kata orang, idea kita sangat penting bermula dengan peringkat sarjana ini dan kemudiannya perlu dikembang sewaktu peringkat PHD nanti, dan boleh saja kita nak lunaskan impian melangit kita setelah kita siapkan PHD kita nanti. Itulah yang diperlukan oleh golongan seperti aku, Bekerja sambil belajar. Jangan nak tawan dunia sangat!

Itulah cabaran-cabaran kami yang sedang bekerja dan belajar. Belum ditambah dengan ujian-ujian lain seperti kehilangan data, berkahwin dan mengandung, kematian ahli keluarga.depression. Allahhuu.. semua itu memerlukan persiapan fizikal dan mental.

Apa yang aku pandang ialah bagaimana cara aku melalui semua ini dari permulaannya hingga ke akhirnya. Semua orang akan melalui ujian, tetapi bezanya kita ialah cara kita mengawal dan melalui ujian tersebut yang menentukan kita berjaya atau tidak.

Pergantungan pada Allah itulah asasnya. Apa yang kita putuskan dalam kehidupan kita semuanya datang dari hati kita (iman), dan siapa yang pegang hati kita dan mengetahui seluruh kejadian dan hati-hati manusia jika bukan Allah aza wa jalla? Maka, tuntutan menjaga hati sangat tinggi dan apakah cara yang boleh kita bina hati yang baik? Tidak lain dan tidak bukan ialah riadah An-Nafsi. Latihan hati. Itulah Ibadah.

Jika nak berjaya, jaga hati, jaga amal.

Mudahan Allah pandu.

Salam penuh aspirasi bekerja sambil belajar.

Khamis, 12 Julai 2018

UJIAN TUHAN

Ujian Tuhan,
Kadang ku gagahkan
Kadang ku menjadi lemah
Tidak tergerak kaki untuk aku mara.

Ujian Tuhan,
Aku cuba untuk senyum
memujuk hati,
melawan sedih,
menanti hikmah dari Tuhan

Ujian Tuhan,
Percayalah wahai hati
Bahawa Tuhan sedang ajarkan dikau
apa yang tidak engkau terfikirkan
mengajarkan dikau erti kedewasaan
menyedarkan dikau hakikat dunia yang sementara.

Ujian Tuhan,
membawa aku makin dekat padaNya
percaya bahwa ia adalah
satu diantara seribu
cara Tuhan menyapa cinta
Cinta Tuan kepada hambaNya.

Kuatkan aku Tuhan.
Andai ini menjadikan aku
semakin sedar
bahawa ia adalah jalan
mencari redhaMu...



Khamis, 31 Mei 2018

Pensyarah Yang Mengemis Hidup

Aku pekerja sambilan harian (PSH) di salah sebuat institusi pengajian tinggi swasta. Mengambil posisi sebagai Penolong Pensyarah DS41. Aku telah bekerja di sana selama 1 tahun 9 bulan dan kini masih lagi pada status yang sama. Biasanya aku akan mendapat beban tugas mengajar seramai 100-200 orang pelajar mengikut bilangan pelajar yang mendaftar setiap semester. Misalnya semester ini aku mengajar 170++ orang pelajar untuk 7 kumpulan. Beban tugas ini aku kira tidak keterlaluan memandangkan subjek yang aku harus mengajar itu adalah subjek wajib fakulti. Dan ketua jabatan sangat memudahkan dan membantu sekiranya kami memerlukan pertolongan.

  Setakat ini, aku masih meneruskan pengajian di peringkat sarjana. Masih belum mampu untuk dihabiskan!.huhu. Tetapi, aku telah mempunyai 1 penerbitan jurnal, 1 prosiding, 1 suntingan untuk ke jurnal, 1 pembentangan antarabangsa, 1 bakal membentang kertas kerja di turkey dan 2 proposal kajian yang masih menunggu untuk diluluskan. Aku sangat suka bidang penyelidikan kerana itu aku masih bertahan di institut pengajian tempat aku bekerja.

  Namun, apa yang menyedihkan bagi aku dan pekerja-pekerja PSH, setelah hampir 2 tahun kami masih lagi belum boleh memohon kontrak dan masih lagi dibayar dengan gaji RM100 sehari. Malah ramai lagi rakan-rakan yang lain yang sudah berkhidmat 3 tahun di institut pengajian ini. Alasannya masih belum ada kekosongan di peringkat pengajian tinggi ini dan kami harus menunggu lagi dan terus menunggu.

   Kami mahu majikan tahu, bahawa kami sangat berterima kasih atas gaji yang sedia ada ini tetapi malang bagi kami kerana ada juga pekerja seperti kami yang masih belum pun cukup setahun bekerja sudah diberi kontrak khas. Iaitu skim gaji seperti kontrak biasa tetapi tiada elaun tambahan diberikan. Ini penafian hak yang tidak patut dilakukan.

  Kalaulah kalian tahu dengan gaji kami, kami terpaksa menampung kehidupan yang sangat menekan, mungkin kalian akan pertimbangkan status perjawatan kami. Ada di antara kami ibu tunggal, ada juga diantara kami yang baru menjadi seorang bapa, ada di antara kami yang baru hendak memulakan hidup berumah tangga. Ada diantara kami yang bersusah payah mencari duit untuk membantu keluarga. Kalau lah kalian mengetahui dan memahami. Sedangkan kami layak mendapatkan yang lebih baik setelah melalui beberapa kontrak sambilan yang katanya ingin melihat prestasi kerja.

   Aku kadang kala menangis dengan tiba-tiba kerana tekanan ini. Aku tahu Allah maha adil dan maha mengetahui setiap apa yang berlaku dalam hidup kita. Mungkin jika Allah tidak uji dengan sebegini cara, mungkin kita jauh meninggalkan tuhan kita, tidak bergantung dengan tuhan kerana kenyang dengan kesenangan hidup.

  Aku kadang-kadang malu dengan rakan-rakan sekelilingku, mereka yang berstatus tetap dan kontrak dan juga PSH. Terlalu baik dan selalu membantu walaupun mungkin mereka tak tahu pun apa yang sedang masing-masing alami. Bukan tak malu jika selalu sangat mereka belanja aku makan. Dengan alasan mereka 'xpe, nanti hang dah naik kontrak nanti hang belanja la kami pulak'.. huhu.., tetapi kadang kala aku terpaksa merelakan mereka belanja aku sebab duit yang ada pada kocekku tiada! aku sangat terhutang budi dengan mereka yang selalu menjaga kebajikan aku. Aku selalu mengharapkan bahawa Allah senantiasa membalas jasa mereka kepadaku.

   Kalau boleh diperincikan misalnya gaji aku sebulan RM 1600. Banyak lah kan bagi orang bujang macam aku? Tetapi komitmen aku sahaja sudah mencecah RM1360. Kemudian RM100 untuk simpanan takaful. Dan tinggallah RM140 untuk aku makan sebulan. Manalah  tidak hujung bulan aku sentiasa pendam perasaan.

  Dengan RM140 itu, aku cuba berjimat dengan membeli barang keperluan seperti sabun, ubat gigi dan lain-lain, Itupun boleh tahan 2 bulan atau 2 bulan setengah. Dan aku akan beli ayam, ikan dan barang-barang mentah yang lain untuk masak di rumah sewa ku. Mujur housemate aku sangat baik dan sentiasa tidak berkira. Aku sangat malu dan terhutang budi padanya. Kadang kala aku pendamkan sahaja melihat asyik dia saja yang keluarkan duit. Tapi apakan daya aku.. Allahu rabbii.. semoga Allah menganjarinya dengan penuh kebaikan dalam hidupnya. Bukan aku tak ingin, belikan, belanja housemate dan rakan-rakan.sebagai manusia normal, mesti ada niat untuk bersedekah dan membelanjakan harta untuk orang lain. Tetapi Allah sahaja yang mengetahui hati ini. Kadang kala, jika aku ada duit lebih, mesti aku senang membelikan apa-apa untuk mereka.

   Hari ini dan ketika menulis entry ini, aku sekali lagi menangis dengan tiba-tiba. Kalian tahu tiba-tiba? Bermakna hati ni semakin tidak kuat untuk menghadapi tekanan-tekanan ini. Air mata laju je keluar. Aku seorang penolong pensyarah, tetapi aku tak mampu pun nak bahagiakan ibu aku, dan orang-orang sekeliling aku. Aku hanya buat apa yang terdaya dan berdoa untuk kesejahteraan mereka. Aku seorang penolong pensyarah yang perlu mengais mencari makan dan mengemis hidup sedang aku pada tahap begini. Sedangkan aku tahu, dengan taraf pendidikan ini, mungkin akan dapat gaji yang lebih baik dan pelan hidup yang lebih selesa.

   Apa yang paling menyedihkan aku apabila aku mengenangkan telah berapa banyak duit mak aku laburkan untuk pendidikan aku tetapi, kadang kala dia masih lagi menghulurkan duitnya rm10 rm20 untuk aku isikan minyak kereta. Hati aku sangat pedih apabila aku tidak mampu membantunya ketika dia memerlukan bantuan membaiki keretanya, membeli barangan rumah.. aku tak mampu ya Allah..

  Aku luahkan antara isi hati aku dalam entry ini supaya aku boleh mengenang kembali kesusahan aku ini apabila mungkin aku senang nanti.. mungkin.. atau masih seperti ini. Aku tidak mahu dipandang dengan simpati dan aku tidak perlukan simpati kerana aku yakin, aku sebenarnya boleh melakukan semua hal yang aku inginkan, tinggal lagi perlukan kekuatan dan sandaran Tuhan.  mudahan aku menjadi orang yang sentiasa beringat dan bergantung pada Allah.

Orang kata gaji besar pun kalau tak pandai urus duit, tak cukup juga. Ya, aku mengambil pesanan ini buat semangat untuk aku berhati-hati menguruskan kewangan.

   Buat kawan-kawan, setiap apa yang berlaku dalam hidup kita sebenarnya adalah satu didikan dan kasih sayang Tuhan pada kita. Kita semakin dewasa dan matang setelah terpaksa melalui liku-liku hidup. Dan dengan keterpaksaan itu akhirnya kita akan asyik dalam dakapan doa kepada Tuhan untuk senantiasa memandu hidup kita. Tanpa Tuhan, pasti kita rebah. Kerana kekuatan kita hanyalah apabila kita bergantung dengan Allah.

Salam semangat dan kekuatan. Teruskan hidup dengan menebar kebaikan buat orang lain.

Sekian,

CnP dari kisah seorang sahabat.


Selasa, 22 Mei 2018

Tabassam!

Tersenyumlah!


Mendengar bait-bait lagu hasil sentuhan Mesut Kurtis penyanyi berkturunan Turki ini sangat meruntun jiwa!

Manakan tidak,  gubahan lagunya sangat enak didengari dan liriknya sangat mendamaikan hati nurani kita.

Tersenyunlah!

Walaupun hari-hari yang kita lalui sangat sukar dan memerlukan pengorbanan.

Tersenyunlah!

Walaupun hati sering dilukai oleh insan sekeliling.

Tersenyumlah dengan mengingati sirah dan perjalanan Nabi s.a.w. yang sangat getir dan payah.

Walau apa juga yang perlu kita hadapi, ingatlah bahawa Allah senantiasa memandu hidup kita dan susah atau senang kita. Maka, Allah akan memberikan tarbiyah, pedoman dan peringatan buat kita lebih dewasa menjalani hidup. Dan, paling penting Allah tidak akan pernah membebankan hambaNya dengan ujian yang melebihi kadar kemampuannya.

Tersenyumlah!

Semoga esok bertemu cahaya mentari yang akan menyinari hidupmu.

Tersenyunlah!

Semoga perjalanan hidupmu senantiasa dipandu oleh Sang Pencipta

Agar kita tidak terpesong, tergelincir...

Itu yang kita khuatirkan..




Selamat berbahagia kawan!


Mahabbah Usuluddin

Cinta yang lahir kerana Allah, pasti akan memberi bekas pada hati,
Cinta yang ditanam dengan baja iman, pasti menumbuhkan kasih sayang yang murni,
Itulah kuasa cinta. Syaratnya, perlu senantiasa bersama pergantungan dengan ilahi.
Dan luruskanlah cinta yang telah dipahatkan dalam hati.
Semoga Cinta menjadi bersih dan suci.
Kekal dan abadi..

Bercakap soal cinta, bukan semestinya berkaitan tentang cinta lelaki dan perempuan sahaja. Malah, banyak lagi aspirasi cinta yang sedang melingkari kehidupan sesama manusia.

Seperti kami, keluarga Usuluddin, Fakulti Pengajian Islam, USAS.

Asalnya, kami tidak mengenali satu dengan yang lain. Tetapi setelah bersama-sama mengemudi bahtera jabatan Usuluddin, kenal mengenali, saling memahami, bertoleransi dan bekerjasama, selayaknya kami katakan kami senang dengan keluarga ini. Ini juga sebahagian daripada cinta!

Dan keadaan cinta ini telah membina ukhwah Islamiyah sesama kami. Dan kami beriman dengan ayat Allah;

" Sesungguhnya hanyalah orang-orang yang beriman memiliki ukhwah" - surah Hujurat:10

Kehebatan cinta telah membina ukhwah iaitu ikatan persaudaraan kerana Allah swt. Malah, ukhwah ini menjadikan kami saling menghormati antara satu dengan yang lain.

Bagaimana kami membawa cinta ini kepada ukhwah sesama kami?

Kami telah disediakan dengan pengajian-pengajian, usrah, perkongsian sesama kami. Itu yang paling penting. Kekerapan mengadakan pertemuan yang bermanfaat menyebabkan kami semakin memahami. Ada ketika berkongsi tentang kejayaan ahli-ahli kami, memberi peringatan, memberi teguran, berkongsi idea, memberi penghargaan, mencipta program dan sebagainya.

Pernah juga kami bersama-sama meluangkan masa bercuti sambil merangka kemajuan jabatan. Berbengkel di Cameron Highland.

Di sana, kami berbengkel membina kemajuan diri dan kerjaya, dan paling tidak kami lupakan ialah perkongsian sesama kami. Sharing moment. Bertukar cerita, mengenali peribadi dengan lebih jauh. Mengetahui kekurangan dan kelebihan masing dan paling teruja ialah peringatan-peringatan yang diberikan oleh senior-senior kami.

Ada satu nukilan senior kami mengenai nilai ukhwah Islamiyah. Beliau memetik kata-kata pendokong pejuang Ikhwan Al-Muslimin
Al-Imam Muassis mengenai ukhwah Islamiyah;


وأريد بالأخوة: أن ترتبط القلوبُ والأرواحُ برباط العقيدة، والعقيدة أوثق الروابطِ وأغلاها، والأخوَّة أخت الإيمان، والتفرُّقُ أخو الكفر، وأول القوة قوة الوحدة، ولا وِحْدَةَ بغير حب، وأقل الحب سلامة الصدر، وأعلاه مرتبة الإيثار

" Yang dimaksudkan dengan ukhwah ialah: terikatnya hati-hati dan jiwa-jiwa ini dengan ikatan aqidah, dan aqidah merupakan ikata  yang paling kukuh dan paling mahak harganya, dan ukhwah adalah saudara keimanan, sementara perpecahan adalah teman dari kekufuran, kekuatan yang utama adalah persatuan dan tidak ada persatuan tanpa cinta, dan cinta paling rwndah ialah berlaoang dada, sementara cinta yang paling tinggi ialah itsar"

Hebatnya penangan cinta yang telah dibina atas dasar aqidah. Ia terus membentuk peribadi mukmin yang cinta akan saudaranya tanpa mengenepikan had syarak Islamiyah.

Semoga Allah senantiasa menjaga hubungan cinta ini dan memberikan kesejahteraan kepada seluruh ahli Usuluddin dan USAS khususnya.

Indahnya cinta!


Sebahagian daripada Keluarga Besar Usuluddin USAS

Rabu, 2 Mei 2018

TAJUK-TAJUK KAJIAN SAYA

Assalamualaikum. saya abadikan tajuk-tajuk kajian yang pernah saya lakukan sepanjang pengajian saya dalam dunia akademik. Hal ini mudahan menjadi semangat untuk saya selalu meng'edit' post ini dari semasa ke semasa dan terus berdaya maju dalam dunia penulisan dan kajian. Doakan saya kawan-kawan!


2012:
1. Pendekatan Akhlak dalam pendidikan Awal kanak-kanak: perbandingan antara masyarakat melayu dan cina (Kajian Ilmiah Diploma)

2016:
1. Upacara Rabu Abu (Ash Wednesday) dalam ajaran Kristian (Pembentangan Seminar Siswazah)
2. Konsep kalalah dalam isu pewarisan harta menurut Mohamad Arkoun (Assignment)

2017:
1. Konsep Tafsir dalam kajian Bible (Jurnal)

2018:
1. Kaedah Hermeneutik terhadap Konsep Triniti dalam Perjanjian Baru (Prosiding)

2. Salah Faham Islam Liberal (Fadzlur Rahman) Terhadap Pentafsiran Sunnah Poligami dalam Al-Quran













Jumaat, 20 April 2018

Karya 'Ayat-ayat Cinta 2'

Menganggap sama semua agama justeru sangat membahayakan umat manusia. Sebab pada dasarnya agama-agama itu memang berbeza. Biarkanlah apa adanya, secara natural memang berbeza. dan kedamaian serta keharmonian tetap boleh kita perjuangkan dan kita hadirkan dalam perbezaan-perbezaan itu. Justeru itu akan terasa sangat indah.
Kita tidak perlu memperkosa agama-agama itu untuk disama-samakan. Tidak perlu. Yang penting dan perlu untuk kita perjuangkan bersama adalah kedewasaan dalam beragama. Para pemeluk-pemeluk agama harus menghayati ajaran agamanya masing-masing dan bersungguh-sungguh, sereligius-religiusnya, sedekat-dekatnya mereka dengan Tuhan mereka. Sehingga jiwa mereka menjadi bersih. Lalu mereka hendaknya beragama secara dewasa dan memandang agama orang lain juga secara dewasa! Dari situ akan tercipta toleransi yang hakiki, toleransi yang menawan.
-Dr. Fahri
The University of Edinburgh
Ayat-Ayat Cinta 2

     Membaca novelnya 8 Mei 2016 yang lalu membuatkan saya terus menerus mencintai hasil tulisan Kang Abik atau nama sebanarnya Habiburahman El-Syirazy. Kang abik telah menyedarkan saya bahawa sebuah penulisan novel mampu membawa manusia tunduk menyembah Tuhannya iaitu dengan mengenalkan ayat-ayat ketuhanan dan menyuntik ruh rasa bertuhan di dalam setiap bait penulisannya. Kang abik mengajarkan kepada kita betapa manusia itu jika berjalan bersama Asma Allah, tidak akan pernah lelah memberi khidmat kepada manusia yang lainnya kerana mengingati pesan Tuhan di dalam Surah Ali-Imran:104;

" Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh yang ma'ruf dan mencegah daripada kemungkaran. Mereka itulah orang-orang yang beruntung"

         Memahami dengan benar bahawa setiap manusia sedang memikul tugas berkhidmat kepada manusia, Kang Abik terus menebar kebaikan melalui salah satu kelebihannya iaitu penulisan. Ayat-ayat cinta 2 satu lagi hasil penulisan yang telah menyedarkan manusia supaya setiap daripada kita perlu melakukan kebaikan dengan apa adanya kita. 

      Seorang manusia yang mempunyai kelebihan pada alirannya misalnya aliran agama, aliran kedoktoran, aliran akaun atau lain-lainnya seharusnya berusaha sedaya upaya memberikan khidmat dan bantuan kepada manusia lainnya melalui apa yang ia ketahui. Fahri yang berkelulusan agama sedaya upaya memberikan bantuan semaksimanya kepada masyarakat sekelilingnya. lebih-lebih lagi, itu merupakan pesanan isterinya agar senantiasa memberikan bantuan kepada manusia memerlukan. 

       Ya, saya pernah melihat video Kang Abik tentang ulasannya terhadap novel ini bahawa Kang Abik nyatakan tentang ya hampir tidak ada orang seperti Fahri tetapi ia tidak mustahil dan boleh terjadi. Seorang pemuda yang mempunyai kelebihan dalam banyak bidang dan memiliki kekayaan, malah menjadi orang yang sangat perihatin terhadap orang sekelilingnya mungkin boleh menjadi suntikan semangat buat pemuda Indonesia khususnya (sebab masa itu Kang Abik bercakap bersama pemuda-pemudi Indonesia) untuk terus mencapai kejayaan dan menebar kebaikan. 


       Paling terkesan pada saya ialah bagaimana seorang Fahri memelihara agamanya daripada terus menjadi hinaan dan cemuhan agama lain. kebijaksanaan dan hikmah seorang Fahri telah menjadikannya seorang yang sangat dihormati. betapa hebatnya seorang hamba Allah jika seluruh daripada hidupnya telah ia persembahkan untuk mempertahankan agama yang suci ini. Berbahagialah hamba Allah andai Allah sentiasa memberikan hidupnya bersusah payah membawa Islam. kerana Allah telah berfirman di dalam Surah Al-Mukminun bahawa Allah telah membeli daripada kalangan orang mukmin mereka yang berbunuh-bunuhan (bersusah-payah) untuk agama Allah. 

      Maha suci Allah yang telah menjadikan perjalanan hidup seseorang manusia sebagai pelajaran yang sangat besar untuk dirinya. Setiap apa yang berlaku sekiranya kita mengambil iktibar dan pelajaran, maka sudah semestinya kita tidak akan pernah merasa kecewa dengan setiap perkara yang Allah jadikan untuk kita. Susah, senang, suka, duka, segala perkara yang pernah singgah dalam hidup kita, jadikanlah ia satu pembelajaran hidup agar kita dapat meneruskan langkah dengan kebergantungan diri pada Allah swt. 

     Selamat maju jaya Kang Abik, semoga Allah senantiasa mengurniakan idea dan pemikiran yang baik buat Kang Abik supaya dapat menyajikan lagi kepada kami penulisan-penulisan yang sarat dengan pembangunan jiwa. Kang Abik ialah salah seorang qudwah saya dalam dunia dakwah. you are my idol!

     Bacalah novel ayat-ayat cinta 2 dengan penuh penghayatan dan hadirkanlah jiwa kita bersama dengan ceritanya.